RX King Abeng

DSC05260Pertama kali punya motor ya RX King, hehe. Waktu itu sekitar pertengahan tahun 2009 saya berencana mencari “tunggangan” buat sarana transportasi, secara sekarang ga punya motor ibarat ga punya “kaki”. Setelah beberapa lama bapak saya memperoleh informasi dari tetangga (Mas Heru) pemilik bengkel asesoris motor “Philinx” kalo punya dagangan RX King yang mau dijual. Spontan bapak saya langsung membawa ke rumah (konon Bapak yang ngebet punya RX King, cz beliau dulu punya RX King dua kali yang akhirnya dijual buat makan saya sehari-hari T_T). Rx King tahun 2003 itu tadi ditawarkan seharga 6,5 juta oleh Mas Heru. Karena Bapak dan Mas Heru punya kepercayaan maka langsung dibayar tanpa banyak tawar menawar. RX King tersebut berplat B orisinil komplit, masih mulus dengan kondisi mesin masih bagus, meski udah oversize 100. Langsung saja motor tersebut dimutasi ke plat AA dan balik nama atas nama saya dan merogoh kocek 1 juta. Herannya, begitu dijual malah Mas Heru bilang mau membeli lagi tapi saya sudah terlanjur kepincut, hehe.. Sayangnya saya ga sempet ngambil gambarnya waktu pertama beli T_T. Tapi sejak tahun 2011 hingga awal tahun 2013 motor tersebut mulai sedikit saya otak-atik jadi seperti foto di bawah. Masih kurang bagus dibanding RX King punya temen-temen si, tapi lumayan yang lebih pede buat nampang, hehe..

Modif 20120924

Standar 20121223

Sejak saat itu kebiasaan saya sedikit berubah. Banyak waktu dihabiskan ke bengkel hanya untuk ngotak atik ni motor. Bahkan beberapa alat-alat bengkel terbeli hanya untuk bisa ngotak-atik di rumah. Selain itu juga jadi terbiasa touring dengan teman-teman. Boros sih, tapi tergantikan kepuasan bisa jalan dengan teman-teman. Ada beberapa tawaran untuk bergabung dengan klub-klub king, namun karena waktu itu masih kuliah saya khawatir jika kuliah saya nantinya terbengkelai. Jadi, saya putuskan untuk independen saja seperti beberapa teman yang lain yang juga punya King.

Namun awal 2013 ada keinginan ni motor buat dijual, sedih sih T_T, tapi mau gimana lagi, kondisi keuangan lagi seret! Lagian harga jualnya akhir2 ini lumayan tinggi. Akhirnya saya standarin lagi ni motor. Tapi, arm supertrack ma ban belakang tapak lebar masih, he.. Setelah pasang iklan di internet ternyata ada yang minat sama ntu arm, terjual deh 200 ribu (belinya 290 ribu), rugi sih, tapi lumayan lah. Akhirnya motor saya terjual pada harga 8,5 juta pada bulan Februari 2013 oleh tetangga tempat saya KKN di Kalikotes, Pak Tono. Dari situ malah akhirnya terjalin silaturahmi dengan beliau sampai sekarang.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: